Izinkanlah Dirimu Berada Di Madrasah Tarbiyah Itu

Nukilan buat seorang ukhti yang sangat ku sayangi kerana ALLAH.

Ukhti, dari jauh ku perhatikan dirimu, ku mengikuti perkembanganmu, kau dah semakin jauh dari ku. Tidak seperti dulu lagi. Ku dan kau masing-masing membawa haluan diri. Dahulu, ku gembira bersamamu. Ingatkah kau lagi tentang sejarah perkenalan kita. Bibit-bibit kemesraan yang menguatkan lagi ukhuwah antara kita. Bertapa ku sayangi dirimu saat itu. Ku terlalu asyik dengan kasih sayang darimu.

Saat itu, aku mengajak mu mengenal apa itu tarbiyah sedangkan pada ketika itu aku juga masih baru berada di madrasah itu. Aku ingin sama-sama kau rasai kecintaanku pada tarbiyah dan dakwah. Ku ingin engkau bersama-sama denganku mengikuti sunnah yang paling mulia ini. Engkau menyambut tanganku dan terus sama-sama melangkah. Melangkah untuk terus bersama di madrasah tarbiyah itu. Ku gembira sekali saat itu. Itu adalah bukti kasih sayangku padamu. Aku ingin kita sama-sama menelusuri jalan yang telah lama ditinggalkan pada kita dan hanya orang-orang tertentu sahaja yang akan dipilih Allah untuk terus bersama melalui jalan itu. Alhamdulillah engkau bersamaku. Aku bersyukur kerana pada ketika itu ku yakin engkau akan terus bersamaku di madrasah ini. Aku sudah punya teman di jalan ini. Ku yakin ku akan lebih kuat dengan adanya engkau di sisi.

Namun, ditengah perjalanan kita meredah rintangan terdapat bermacam-macam dugaan yang berlaku. Aku terlalu sedih saat aku mendapat tahu engkau tidak mendengar nasihatku. Cinta manusia yang berlainan jantina membuatkan kau hanyut. Berulang kali aku berpesan kepadamu. Cinta itu hanya akan membawa kepada kebinasaan. Mungkin itu merupakan dugaan untuk kita berdua. Salah diriku kerana terus menjauhkan diri darimu. Maafkan aku. Aku terlalu mengikut kata hati yang saat itu benar-benar terluka. Ditambahkan pula dengan herdikan dan fitnah dari si ‘dia’ yang betul-betul mengguris hatiku. Untuk seketika aku meninggalkanmu. Membawa hati yang lara.

Hari ini, sudah hampir dua tahun tempoh perkenalan kita. Sudah setahun lebih aku memendam rasa. Pernah ku luahkan padamu bahawa aku menyayangimu, namun tidak ku pasti adakah engkau mengambil berat kata-kataku. Mungkin engkau juga terluka dengan sikapku. Tapi ketahuilah aku sangat menyayangimu. Merindui kehadiranmu dalam madrasah tarbiyah. Aku menyesali sikapku yang dulu yang telah mengabaikan kasih sayang kita. Berilah aku peluang kedua. Berilah peluang kepada dirimu untuk bersama-sama denganku di madrasah itu.

Ukhti, tahukah kau yang diriku selalu merinduimu? Merindui dirimu yang dahulu. Mungkin aku juga telah banyak berubah, tapi perubahan ku bukanlah sesuatu yang sia-sia bagi diriku. Dan mungkin engkau juga ingin berubah, tapi izinkan aku mengetahui kenapa perlu jadi begini? Andai engkau sudah tidak mahu lagi bersamaku denganku di madrasah itu, izinkan aku tahu sebabnya supaya aku tidak lagi menantikan dirimu di situ.

Sekian dahulu surat cintaku buatmu.

Yang merinduimu,

-ukhti N-

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s